Jomblo?? Asyikin aja

Jomblo itu bukan kutukan, katanya sih pilihan, pilihan untuk ngenes maksudnya, eh engga ding, pilihan hiduplah karena pacaran itu haram. Dan ada masanya status jomblo itu kadaluarsa, bukankah tidak ada yang abadi? So jomblo? Asyikin aja..

Bercermin dr stand up comedy, setiap keresahan yang dirasa menjadi bahan  materi untuk mereka.
Bisa di tebaklah keresahan seseorang yg sudah melewati tahap pertanyaan kapan lulus? 
Jangan ditanya,, sesering apa ditanya kapan nikah? Bang toyib aja cuma 3X lebaran ditanya kapan pulang, ini rekan mblo sejawat mungkin ada yang melewati lebih dari tiga lebaran dengan pertanyaan yang sama..
Sabar yah mblo, insya allah akan indah pada waktunya....
sampai kapan? Yah sabar kembali sebagai jawaban..

Yups inilah keresahan sejuta ummat, kebingungan mencari kunci jawaban kapan nikah, daripada mengutuki kemacetan yang menyebabkan tak kunjung datang tamu mending memanfaatkan  moment pencarian kunci jawaban itu sebaik mungkin....
Sendiri itu asyik tapi jangan keasyikan sendiri yah hehe
Hal-hal yg mengundang bapermu, ternyata bisa dijadikan pengkondisian tahap awal, percis siang ini, menemani kondangan mamah.   Asyik aja berasa sedang merajut harmonisasi yg indah, jalan bareng dengan mamah serasi dengan seragaman kan jarang punya moment jalan bareng sama mamah sendiri saat kita beranjak dewasa, eh tapi kemudian my mom berasa mendapat inspirasi tentang bagaimana setting latar pelaminan anaknya nanti, dia langsung request, nanti pelaminannya sebelah sana, panggung disana, nah daripada merusak suasana karena nganggap ditodong mantu mending lanjut sharingnya anggap aja pengkondisian tahap awal...
"Oke mah, tapi tamunya ntar dipisah yah dan pengisi hiburan nya nasyid yah" jawabku ..
"Kok gitu?"
Bla..bla... Masuk point pengkondisian sekalian menanamkan apa yang kita fahami meskipun ujungnya pernyataan yang seperti ini yang terlontar "kaya yang udah ada calonnya"
Kasus lainnya, sewaktu-waktu pernah ada kawan mamah telepon ,, rupanya kawan lama ibu ini termasuk ibu yang care terhadap anaknya, saking carenya dia mau mencarikan istri untuk anak lakinya, my mom pun menyebut satu anak gadis tetangga, perbincangan itu disaksikan oleh aku dan kakak pertamaku, sempat kakakku protes, "kenapa engga diarahkan ke resti"  dengan sedikitnya mamah sudah memahami dunia sang anak, dia pun bisa menjawab dengan bijak "bukan kriteria resti, dia mah anti sama perokok !" alhamdulillah bisa bernafas lega, beda konteks kalau penanaman tentang seperti apa yang kita fahami dan yang kita inginkan mengenai pernikahan itu belum sejalan dengan keluarga, karena kemungkinan memunculkan resiko ketidaknyamanan itu makin kuat, dengan faham sedikit tentang apa yang kita inginkan, tentu orangtua pun akan berfikir jauh sebelum mengambil kesempatan untuk menjodohkan. Akan sangat tidak nyaman, jika orangtua sudah mengambil sikap  untuk turut memilihkan calon sekalipun itu bagian dari tugasnya dan bentuk kasih sayangnya, mending kalau dapat yang sesuai, kalau engga?  gak enaknya doeble kuadrat bro !
Nah itu untuk tatanan keluarga, paradigma yang bikin ngebaperin itu bisa dirubah jadi pengkondisian, kalau kawan, sahabat yang turut ribut nodong undangan, gimana?
Masih bisa mengubah hal yang mengundang baper itu menjadi sesuatu yang lebih enakan dihati?
Bisa kok bisa, kalau aku sih dimasa rentan serangan tanya kapan ini diolah alih menjadi bahan nutrisi merancang ramuan kata hehe..
Semisal tulisan ini, lumayan kan bisa untuk menuhin postingan blog wkwkwkwk....

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

4 komentar

komentar
18 September 2016 14.01 delete

Bener bbanget, asyikin aja. Jomblo itu bebas, bebas bangeeet

Reply
avatar
18 September 2016 15.50 delete

Yups.. Sendiri itu asyik lagi ��

Reply
avatar
10 Oktober 2016 09.56 delete

tenang aja nanti pertanyaannya akan terus meningkat mulai kapan lulus, kapan kawin, kapan punya anak, sampe kapan hamil lagi πŸ˜…

Reply
avatar
10 Oktober 2016 17.59 delete

bner banget mba vety dan semuanya harus d asyikinnn

Reply
avatar